Monday

Berhenti Berharap









In the name of Allah, the Most Merciful, the Most Kind
Duduk
Aku renung diri sendiri
Aku lihat siapa aku dengan jelas
Engkau juga lihat aku
Tapi dari kacamata yang lain
Aku mengaku aku insan biasa
Berhak atau tidak
Itu bukan aku yang tentu
Disini aku jumpa satu cerita
Tapi mungkin aku cuma sisa
Jadi beritahu sesuatu
Kerana aku sudah tetapkan
Engkau disuatu tempat
Dan disitu juga aku jumpa cerita
Aku letih dan mahu berehat
Jatuh terhenti disini
Aku kalah.

7 comments:

insan sepi said...

situasi seperti ku prmlee..knpe org yg kter syg tepaksa meninggalkan kter..adkah kter x ckup bgus bg die...ku sdey pramlee..ble ku bce blog kamu ku mst teringat akan die..
terima kasih prmlee..ko telah membuat ku terus ingat die slalu..ku bahgia!!

muhd zamir aizuddin said...

ko ni ayat semua nk puitis je.
petanda nk mati ke doe.
haha

anak kecil said...

ayat power!
tp nape laa kau benti berharap.
never give up man

P.Ramlee said...

insan sepi :

di atas bumi ini kita hidup
kita diberi :
nyawa
perasaan
kasih sayang
tanggung jawab
yang mencipta sesuatu adalah diri kita
pandang depan dan lihat sejarah ;)

P.Ramlee said...

muhd zamir aizuddin :

haha
syaiton kaw mendoakan aku
tadelah
saje layan jiwa ;)

P.Ramlee said...

anak kecil :

berhenti sebab
sudah pasti tiada jawapan lagi
sedih gila
dari melarat
baik berhenti dahulu..

sayaplara said...

kau shabt smpurna
penuh puitis dlm jiwa