Thursday

Ingatkah Kau, Waktu Itu?

With the name of ALLAH of The Most Gracious and The Most kind

Ingatkah kau? 

Waktu itu yang aku anggap kau dekat
Tapi engkau tidak ada
waktu itu yang aku anggap kau hangat
Tapi engkau membuka segala
Waktu itu yang aku anggap kau hebat
Tapi engkau lupa diri
Waktu itu yang aku anggap kau cinta
Tapi engkau buang ke dasar buta

Ingatkah kau?

Waktu itu yang aku lupa kau dimana
Tapi kau mencari hingga jumpa
Waktu itu yang aku rindu
Kau datang dengan tiba tiba
Waktu itu yang dilanda dilema
Kau kongsi sakit peritnya
waktu yang aku jatuh ditarik dunia
Tapi kau gapai dan tarik aku semula

Ingatkah kau?

Waktu itu yang semua mencerca
Tapi mengapa kau sokong saja?
Waktu itu yang aku sudah hanyut
Tapi kau melihat tanpa rasa
Waktu itu yang aku sudah putus asa
Tapi sendirinya engkau mahu berusaha
Waktu itu yang aku mahu merasainya semula
Tapi engkau kembali seperti manusia sebelumnya

Ingatkah kau?

Waktu itu yang semua melihat kita
Engkau dekat walau dipanggil diajar
Waktu itu yang kau gusar untuk memilih
Aku mahu pergi tapi kau pilih
Waktu itu yang nampak tak mungkin
Tapi kau daki hingga kau sendiri terpimpin
Waktu itu yang sekarang kita sudah lalu
Tapi samar kau pelajari dari situ

Dunia jenis apakah sebenarnya
Aku dan engkau sedang rasa
Lalui perlbagai perancangan besar benua
Tapi depan mata 
Bukit besar busut pun 
Belum tentu dapat kita langkah bersama
Aku hanya menulis, membaca
Dan aku juga letih puas menanggung usaha
Nampak atau tidak 
Aku sudah hilang cara
Bagaimana atau kemana arah tuju
Yang suatu ketika dahulu
Ada depan mata

Moga ada jalan seterusnya
Moga ada pengakhiran cerita

Gunung Irau : 2014

         Mossy Forest , Cameron Highland

4 comments:

Anonymous said...

amboi. puitis kemaim naa

Anonymous said...

kau pernah rasa frust tak dlm idup ni.
rasa bila buat semua tak kene
sbab aku rasa mcm tu sekarang

Syafiq Hafiz said...

Selamat berpuasa dan salam ramadhan :)

Nadia Abady said...


Moga ada jalan seterusnya
Moga ada pengakhiran cerita
Mencari jawapan
Mencari penutupan